Arsip untuk Februari, 2011

Pecah Telor Terlambat

Posted: 14 Februari 2011 in Sehari-hari

Pagi ini gue ngerasa sial banget dah. Kaga ada felling ini akan terjadi. Tapi kenapa terjadi coba??? huhu 😥

Seperti hari-hari biasa, gue bangun tidur mandi, beres-tempat tidur, ganti baju buat pergi bimbel, and semua gua lakukan seperti biasa. Cuma pagi ini gue sempatin buat online sejenak. Karena akhir-akhir ini gue ngerasa datang ke tempat bimbel terlalu cepat. Jadilah pagi ini gue bersantai sejenak bersama dumay * lagi-lagi waktu gue habisin buat hal ga penting 😛

Tepat pukul 08.30 gue beres-beres pake jilbab, finally gue mau manasin motor nih. Pas gue keluarin motor dari garasi (*cieile garasi) kok nih motor terasa berat banget yah?? Dalam hati gur mikir, apa jangan-jangan bannya bocor y?? Bak gayung bersambut semua yang gue pikikan ternyata jadi kenyaataan. Beneran ban belakangnya bocor. Mampus dah gue, mau berangkat pake apa gue?? Kalo jam segini naek angkot orang udah pada kelar gue baru nyampe di GO nih…

Awalnya sih mau minta tolong si mamang yang kerja dirumah buat nambalin, tapi tetap kagakeburu waktunya. Jadi gue jalan aja kerumah Uni Yesi *kakak gue.. Berharap bisa dapat jalan keluar. Di perjalanan gue kepikiran, “di rumah Uni kan ada motor nganggur yah, pake motor ntu aje kali yee??” Gue percepat langkah menuju rumah Uni sambil sesekali liat jam dihp. Udah jam 08.44, masih keburu lah nyampe di GO tanpa telat.

Sampai dirumah Uni yesi gue liat si Teteh lagi jemur pakaian. Dihalaman gue liat ada becak, ga lama kemudian dari belakang sang pemilik datang dan tersenyum.. Mang Didi namanya.. Gue balas tersenyum sambil mengangkukan kepala.

“Naha ga pake motor de?”, kata teteh.

“Bannya kempes teh, mau minjem supra. Uni manah?” jawab gue.

“Lha, uni mah kerumah sakit, udah dari tadi da berangkatnya”

“Udah ditambal neng motornya?”, si mang ikutan nibrung.

“Belum, ntar siang aja mang”, gue liat teteh tetap lanjutin pekerjaannya.

“Biar ntar mang Didi yang tambal neng, ka diueken kunci na,” tawar si mang. Dengerin kata-kata mang itu gue ngerasa sangat tertolong.

“Ooh.. Iya mang.”

“Ho oh, biar mang Didi aja yang nambal, kasih uangnya sekalian..” sambung Teteh.

“Berapa mang??” sambil ambil dompet.

“Tujuh ribu palingan neng,” jawab mang Didi. Langsung gue kasih uang dua puluh ribu sama si mang. Tapi mamang nya nolak nih. Minta uang pas aja *padahal gue maksudnya, sekalian buat upah si mang gitu.

“Ga ada mang, ga ada receh..”

Si mang langsung neluarin uang sepuluh ribuan dua. ” Ditukar dulu neng,” sambil nyerahin uang sepuluh ribunya ke gue. Dan mang ambil uang dua puluh ribu gue plus kunci motor yang saat itu gue pengang.

“Nanti siang Mang Didi tambalin ya neng,” kata mang Didi lagi.

Yaudah, satu masalah beres. Sekarang tinggal ambil kunci motor supra dan STNK nya nih. Tapi gue bingung, Uni narok STNk nya dimana? Gue nanya teteh, dia juga kaga tau. Gue cuma berhasil dapetin kuncinya aja. Langsung aja saat itu gue nelpon Uni, tiga kali kaga nyambung-nyambung. Yang keempat kalinya baru nyambung, stelah beberapa lama gue dengar suara tut..tut.. Uni angkat telpon gue. Tanpa basa-basi gue langsung nanya dimana STNK motor, Uni cuma jawab tunggu bentar, lagi di parkiran dan udah mau pulang. Gue berusaha untuk sabar, jam udah nunjukin pukul 09.00 Itu artinya 15 menit lagi kelas bakal dimulai.  Pasti deh hari ini gue telat.

Buat ilangin stress dan ketegangan nunggu Uni, gue makan permen yang ada di meja ruang tamu. Udah habis satu tapi uni belum nongol juga. Teteh nawarin gue buat makan, tanpa pikir panjang gue langsung kedapur dan makan. Tadi dirumah emang gue belum makan sih, jadi laper juga sekarang.

Lima belas menit berlalu, pukul 09.20, gue udah selesai makan. Sekitar dua menit kemudian terdengar orang buka pager. Itu abang, suami Uni, tapi kok mobilnya ga kelihatan ya. Ga lama Uni pun menyusul sambil gendong Abi, ponakan gue yang gendut,. Gue langsung berlari kedepan pintu dan langsung aja Uni nyerahin STNK sama gue. “Telat dikit ga papa lah,” kata Uni. Gue cuma tersenyum sambil berlari ambil helm dan terus pergi tanpa pamit.. *Udah telat banget deh

Beda banget lah make nih motor, gue mesti ngoper-oper gigi dulu. Ga kaya motor yang biasa, kan matic. Apa pun keadaannya tinggal gas aja. Dalam perjalanan susah banget, oper gigi, gas, rem, gas lagi, rem, oper gigi, dan gaasss…. Itu terus sampai gue nyampe di GO…

Bener gue udah telat, saat masuk kelas udah selesai bahas dua soal. Menit-menit pertama gue kaga nyambung banget sama yang di ajarin Pak Adolf *guru matematika. Mana kebagian duduk di belakang lagi. Ini pertama kalinya gue terlambat datang bimbel saat pelajaran sudah dimulai. Pecah telor juga gue akhirnya…

Iklan

Pagi ini ditemani secangkir nescafe dan good time… Yummii


Dengerin lagunya #joeniar arif- rapuh.. Asyik jugaa, bikin merinding


Cuapeeeekkkk….. Dari pagi cuma depan laptop aja..
Mau bobo siang tapi perut laper.. 😥 Sampe lupa sarapan gue

Pengaruh DuMay (Dunia Maya)

Posted: 13 Februari 2011 in Sehari-hari

Sejak duduk di bangku sekolah menengah pertama gue udah koneksi sama dumay. Saat itu sih masih jamannya friendster. Ga begitu tertarik sih dulunya. Tapi sejak gue berkenalan dengan facebook, gue jadi kecanduan berselancar didunia maya. Hampir setiap hari, setiap waktu, ga setiap detik sih, tapi setidaknya sebagian waktu dan uang gue habisin buat shurfing di dumay. Sampe kantong boke gua kaga akan bosen dengan dumay deh.

Pernah suatu hari, saat yang paling menyebalkan liburan gue cuma bisa dirumah. Kaga bisa keluar karena kaga dikasih uang jajan lagi selama liburan. Semiskin-miskinya gue saat itu ampe recehan yang selama ini ga pernah gue pegang nih, hari itu gue pungutin. Cukup aja buat maen di warnet satu jam. Duhh…kebangetan dah miskinnya, saking candu sama dumay mpe gitu tuh.. huff 😥

Bahkan ga jarang dan mungkin setiap saat gue habisin waktu bersma dumay. Asyik seh, tapi giliran udah kanker aja baru gue nyadar, dumay kaga penting. Sebenarnya tergantung kita menggunakan internet sih.. Internet itu sangat penting bagi sebagian orang dan ga jarang banyak juga orang yang menyalah gunakan internet. Sebagai pelampiasan dari “ambisi” mereka. Kacau banget lah yang macem-macem di internet itu..

Mungkin udah enam tahun gue habisin bersama dumay, selama itu gue nyadar banget banyak hal yang ga penting gue kerjain. *termasuk bikin tulisan ini.. Cuma habisin waktu, haha 😀

Tapi gue udah candu banget sama dunia maya *bukan luna maya lho.. Dalam sehari gue bisa habisin waktu ga kurang dari enam jam didepan komputer dan hp.. *mungkin ada yang lebih lama sih dari gue.. Tapi bagi orang seperti gue waktu enam jam itu terlalu berharga untuk dibuang bersma dunia maya. Yaaa.. dalam waktu yang menurut gue lama ntu, seharusnya gue udah ngerjain lebih dari 100 biah soal. Tapi sayang, gue suka nyadar setelah waktu enam jam itu berlalu. Percuma juga nyadar.. haha 😀

Sekarang gue udah ga bisa lagi lepas dari dunia maya. Dan gue ga tau lagi berapa lama lagi waktu yang harus gue habisin bersama dumay. Uhh.. kadang gue pengen banget lepas darinya, tapi gue suka kangen sama dumay. Gimana dong??? hihi…. 🙂

 

Lupa Ganti Baju

Posted: 11 Februari 2011 in Sehari-hari

Pagi ini gue bangun agak kesiangan. Sekilas gue liat udah jam 6.45 tapi nih mata masih berat banget buat dibuka.  aargghh.. Gue liat my sista udah kelar mandi, itu berarti gue juga harus segera bangun sebelum dia ngomel-ngomel. Sekali lagi gue coba buat buka mata but, i can’t.. Rasanya susah banget..

Lima menit kemudian baru mata gue bisa melek. Buru-buru gue ambil handuk dan perlengkapan mandi lainnya. Gue masuk kekamar mandi dan melakukan aktivitas yang sama lah seperti orang lain pada umumnya. Yaa, ngapain lagi kalo ga ehm, boker, mandi, gosok gigi dan lain sebagainya. Pasti pada tau deh, kan juga ngalamin.

Lumayan lama lah gue dikamar mandi. Saat gue keluar gue liat my sista, Ayu, udah nangkring didepan laptopnya. Gue lihat akhir-akhir ini dia emang sibuk banget, maklum udah semester akhir. Harus secepatnya nyelesain tugas akhir kalo mau cepat di wisuda.

Seperti biasa, selesai mandi gue sibuk ngeberesin rambut. Gue kaga suka kepala gue basah lama-lama. Selesai dengan rambut gue berniat mau ambil baju ganti dilemari, ya pastinya baju yang mau gue pake keluar. -Gue emang belum kuliah, tapi gue tetap sibuk sama kegiatan diluar rumah. Gue sekarang lagi bimbel diganesha operation, bimbel khusus alumni SMA yang mau fokus hadapin UMPTN( ujian masuk perguruan tinggi negeri), sekarang udah berubah nama mejadi SNMPTN.- Dan hari ini gue ada jadwal beljar kimia diGO, pelajaran yang jadi favorit gue waktu SMA dulu. Gue slalu semangat deh kalo udah belajar ini, meski ga jago-jago amat.

Pas gue udah mau nyampe depan lemari nih, tiba-tiba aja ni perut ga enakan.  “Heran,perasaan tadi waktu gue dikamar mandi udah dikeluarin deh,” bathin gue. Gue sih cuek aja, tangan ini udah memegang selembar celena jeans yang siap buat gue kenakan hari ini. Alhasil, tiga menit kemudian tu celana udah nempel di kaki gue. Lanjut sekarang mau ambil baju nih ceritanya, tapi…. Aduuhhh!!! Perut gue kok makin mules aja nih.. Gue putusin buat kekemar mandi bentar. Ga lama kemudian gue keluar dan rasanya udah lega banget. huh

Oke, sekarang gue ada didepan kaca, kembali fokus buat persiapan gue berangkat les. Tapiii…. Anjritt,, ni perut sakit lagi. Buru-buru gue lari ke kamar mandi lagi dan ahh.. lega lagi dah.

“Trus gue kepikiran, kenapa jadi gini ya? Apa gue salah makan ya kemaren?”
Lama gue mikir. akhirnya gue ingat penyebab sakit perut ini. Haaa… Gehu Pedasss!!! Itu lah sebabnya.
Semalam Ayu pulang bawa sekantong gehu padas yang hmm… nyumi banget lah. *oh ya, buat yang ga tahu.. Gehu itu adalah tahu yang diisi sama sayuran touge, wortel dan cabe dalam jumlah besar…

Gue langsung aja ambil ntu gehu dari kantong plastik. Baru satu gehu yang gue makan tapi nih mulut udah mangap-mangap kepedesan. Cabenya banyak banget di gehu ini. Gue kaga sanggup lagi, cukup satu..
Dan gue sadar satu gehu tu aja udah bkin gue mules kaya gini, gimana kalo gue habisin satu kantong itu ya??? GA kebayang sampe jam berapa gue dikamar mandi tuh.

Perut gue udah enakan nih.. Gue lihat jam di HP udah pukul 08.03, bentar lagi gue harus berangkat nih. Gue ambil kunci motor dan langsung manasin tu motor. Sambil bersih-bersih motor gue lihat waktunya udah makin mepet aja nih. Sekarang udah pukul 08.20, itu tandanya 10 menit lagi gue harus ninggalin rumah. Langsung gue masuk rumah dan ambil kerudung, tanpa pikir terlalu lama gue lansung make tu kerudungan hingga pas dikepala. Lima menit kemudian kerudung udah mantap dikepala gue, saat  itu udah jam 08.25 masih ada lima menit lagi buat beresin buku-buku. Dan waktunya tiba, saatnya untuk berangkat bimbel. Gue ambil jaket dan langsung melasat menggunakan motor kesayangan. Baru sekitar 100m jalan hP gue bunyi, dilihat Ayu memanggil. Gue minggir ketepi dulu ahh, angkat telpon Ayu. Gue langsung sadar apa yang mau diomongin dia. “Lu kaga pake helm???” kata-kata yang langsung keluar dari mulutnya.. hehee 😀 gue cuma bisa ketawa, LUPA.. Terpaksa balik lagi daripada ntar kena tilang. Dalam hati gue ketawa sendiri, kok bego banget sampe kelupaan hal yang penting kaya gini. Dan bener nyampe dirumah Ayu langsung ketawa dan bilang, “Bodoh deh yee..” Sekali lagi gue cuma ketawa dan bilang LUPA. Maluuuuu……!!!!

Dalam perjalanan gue kepikiran apa yang terjadi pagi ini, mulai dari bangun tidur sampe hal yang memalukan tadi. GUBRAKKKkkk..!!!!! Gue ingat sesuatu… Aarrggghh.. GUE BELUM GANTI BAJU!!!!!!!!!!!!!
Sempat berpikir buat balik lagi pulang, tapi ini udah jam berapa? Mana sempat.. 😥

Dan hari ini gue ngerasa penyakit lupa gue udah kronis banget… Masa ganti baju aja bisa lupa… Kalo aja ada temen2 gue yang tau gue blum ganti baju, pasti malu banget deh.. Hhee

Welcome to My New Home

Posted: 8 Februari 2011 in Sehari-hari

Di Bandung gua tinggal sama Abang dan kakak perempuan gua, Ayu. Udah hampir 4tahun tinggal di leuwi panjang ternyata bikin mereka bosan juga. Apalagi ditambah dengan kelakuan orang-orang sekitar yang bikin muak. Engga ada alsan lagi buat tetap bertahan disana. Well, akhirnya awal februari ini kita pindah juga.

Yang namanya rumah yang lama kosong ditinggal penghuninya emang dikit serem sih. Itu kesan pertama saat gua nginjakin kaki dirumah baru gua ini. Apalagi liat kondisi rumah yg ada tepat di depan kediaman baru gua ini, duh! tu rumah udah hancur banget dah. *cocok deh buat lokasi syuting film horor.

Hmm.. Selesai angkat barang gua ga langsung beres-beres. Soalnya mesti nungguin my sista dulu, yg super duper cerewet. Oiya, gua sekamar sama dia. Jadi dalam hal merapikan kamar gua nungguin instruksi dan komando dari dia. Kalo dia bilang angkat lemari, ya gua angkat. Huh kayak kacung ya gua.. hhehe

Dari jam 3 gua mulai beres-beres dan jam setengah 6 baru kelar. Ini pun hanya sekedar beres, tapi ga  indah diliat mata. haha 😀 Cuma sekedar dibikin nyaman biar malam ini bisa tidur gitu.

Selesai beresin kamar kita serumah baru menerima kenyataan ternyata air dirumah ini kuning dan bau. Haseum lah… Terpaksa untuk mandi dan berwudhu mesti balik kerumah lama. Eh jarak rumah yg baru lumayan deket kok ama yg lama. Tapi udah beda komplek aja.

Bener-bener hari yang melelahkan deh. Mudah-mudahan dirumah yang baru bisa lebih fun dan nyaman gua. Maklum msih suka kangen kampung. hhe